Loading...

Jumat, 03 Februari 2012

Merenung

Sejenak aku merenung, disaat langit begitu mendung.,
Fikiranku sangat bingung, mengapa kesedihan ini tak pernah berujung..??

Hatiku semakin gelisah, ketika hujan turun, 
Alampun menjadi basah dan Jiwaku pun ikut resah..
Karna ternyata hatiku tak ikut membasah..
 
Ku dengar petir berbunyi nyaring, ketika aku sedang diam terbaring..
Meratapi hatiku yang kering seperti kerupuk yang dimakan garing.. [kriuk..kring3] :-P
Namun seketika aku tersadar.. ketika terdengar petir menyambar.. [*Duarrr*]..
Seolah tubuhku terlempar.. Hatikupun berdebar2.. [dug dug duar :D]
 
Hujan pun reda menjadi gerimis.. dan tiba-tiba saja aku menangis
Ketika melihat kupunya kue lapis..ternyata dimakan adikku sampai habis.. ish ish..
Lalu aku pergi ke luar rumah.. suasana alam begitu ramah..
 Hati siapa yang tak sumringah... melihat pelangi begitu indah.. 

 Aku mulai merasa nyaman.. ketika kulihat bunga-bunga di taman..
 Saling bermekaran indah nian.. Seakan memberikanku sejuta senyuman :))))
 Aku sangat bahagia.. Karna hilang segala rasa resah di dalam dada..
 Akupun mulai bisa tersenyum lega.. Karna masih bisa menikmati anugrah Yang Kuasa..
 
Sekarang ku tahu sebuah makna..
Bahwa manusia itu seperti Alam Semesta..
Yang selalu berubah keadaannya..
Dan takkan ada yang bisa memperkirakannya..
 Kecuali Tuhan di diatas sana...

Mendung dan hujan menggambarkan sedih dan tangismu..
Cerah dan pelangi menggambarkan senyum dan bahagiamu.. ;)
 Kini aku sadar..Kehidupan didunia terus berputar..
Takkan kubiarkan jiwaku padam dan memudar..
Karena masih ada SinarNYA yang Terpancar..
 
Takkan ku sia - siakan hidupku lagi..
Dengan hanya meratapi keterpurukan dalam frustasi..
 Aku hanya ingin semangat menjalani hidup ini..
 Menikmati dan mensyukuri atas apa yang telah Tuhan beri.. ^_^

:: SEMANGAT 45 ::

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar